and the saddest part is feeling happy but knowing that we're not meant to be.

happy is when you know you share it with the right person

wacana ini gw tulis untuk menyebarkan apa yang sebelumnya udah ditulis temen gw, ucay Rocket Rockers, "antara sakral dan lapar".. semoga bermanfaat


antara sakral dan lapar.

Beginih.... gue teh pernah beberapa kalee baca lirik, tulisan, artikel
atao apalah itu.... Pokoknya isi nya teh tentang idelisme getooh...
Contohnya yaah:



Eh, lo tau ga? Ternyata maen skateboard itu teh buat kesenangan? Ya
eyaaa laaah... masa yah eyaaa donk...(maap klo gue garing). Terus-terus
katanya teh...ada juga yang bilang kalo kita teh jangan nyari duit dari
maen skateboard...jangan ikut kompetisi... karena itu teh "sellout".
Bay de wey, "sellout" teh apa sih? yah... katanya mah "sellout" teh
kita komersil, menjual diri ke sesuatu yang kita nggak suka, melacur
dll. Terus-terus,.. gimanah atuh jadinyah harusnyah teh?



Harus gimana atuh? yah, katanya mah pokoknya mah maen skateboard teh
harus berdasarkan hobi dan kesenangan... soalnya kalo buat duit teh
katanya mah maennya jadi ga tulus...ada maksudnyah,...yah pokoknya gitu
deh....jadi tujuannya teh duit n duit ajah gtuh.



Jadi, ga boleh nih maen skateboard sekalian buat nyari duit? kan
katanya maen skateboard teh harus untuk kesenangan,.. nah kalo maen
skateboard terus dapet duit kan kesenangannya nambah tuh? gimana atuh?
teteup ga boleh gituh yah?



Nah, sayah teh jadi kepikiran... gimana atuh yah? kok jadi susah ginih
yah? hmm... iyah sih,... segala sesuatu kalo ujung-ujungnya duit mah
emang nggak baik. Kayak ngejar kekasih tapi tujuannya duit,.. atau
ikutan donor darah biar dikasih duit,..emang nggak bener sih.



Tapi kalo kata sayah mah, nggak usah terlalu di sakralin jugalah....
Ada beberapah hal yang mesti logis dan butuh toleransi tinggi. Kalo
emang maen skateboard teh bisa senang dan menghasilkan, yah jalanin
ajalah. Kalo bisa jadi karir yah jalanin ajah dengan tulus... "Tulus
mencari nafkah dari hal yang kita suka"---> mungkin itu lebih bijak
kali yaah... Yah, kalo ada yang su'udzon misalnya kita ikutan kompetisi
skateboard cuma buat duit dan duit mah biarin ajalah,.. kan yang dosa
mah yang su'udzon... Lagian kita teh punya pilihan tujuan gituh,.. jadi
kalo segalanya dilarang mah atuh kapan majunyah...



Coba pikirin: Misalnya, ada skater yang keahliannya cuma bisa maen
skateboard. Dia ga punya keahlian yang laen untuk dapet nafkah. Dan
misalnya dia teh anak sederhana atau kurang mampu, terus Ibu nya teh
masuk rumah sakit keras dan butuh biaya pengobatan....sedangkan Ayahnya
teh udah ga ada... Terus temennya bilang: "eh kamu jangan cari duit
dari skateboard lah! lo udah bikin skateboard jadi komersil" Terus
dengan statement itu, haruskah si skater itu ga ikutan kompetisi dan
membiarkan Ibu nya tewas di rumah sakit gara-gara ga ada biaya
pengobatan? Konyol sekali tentunyaah....



Yah sayah mah mikir nya teh gituh... kenapa sih, skateboard teh harus
jadi sakral terus jadi ada aturan yang mengekang. Sebenernya wacana ini
teh emang udah lahir dari skateboard lahir, kayak di film "Lord of
Dogtown". Yah standar lah,.. si skater kompetisi (karir) sama si skater
“underground”. Emang ga pernah ada abisnya sih untuk masalah idealisme
sama komersil teh. Di semua bidang.... nggak hanya skateboard,..tapi
juga di musik,.. punk, indie, underground...blah..blah..
..blah....



Debat mah harus, tapi please lah... santay gituh,.... nggak harus di bikin terlalu sakral, core, cult...bla..blaa..bleeh.,....
Soalnyah di Negeri ini teh masih berkembang,..masih banyak pertimbangan
ini dan itu untuk bertahan hidup,.. jadi,.. urusan sellout mah biarin
ajalah... nanti juga kalo udah waktunya mah,..semua juga bisa keren
lagih,,..atau nggak perlu jadi keren juga ga apa-apah,.. pura-pura ajah
jadi orang paling keren...atau baptis diri sendiri jadi orang terkeren,
ter-core, ter-cult, ter-ter sedunia...beres. Well, semuanyah kembali ke
jalan masing-masing sih...yang jelas toleransi antar keren-kerenan,
core-core-an, cult-cult-an, scene-scene-an, skate-skate-an mah yah
mestinyah jalan terus yuu.. silahkan berwacanah...heheh...



Nb: Mas-mas... Warteg yang deket disini dimana yah? sayah teh lapar
tapi uang saya tinggal 4 ribu rupiah lagi, mau beli papan skateboard
sayah ga?....xP



*dedicated to all "scene police"

eating caviars chasing bullet-speed dreams