Jumat, 04 Januari 2013

Halo nama saya..

"Waktu yang membentuk kita" hmm.. premis yang menarik yang akan gue jadikan bahan tulisan kali ini. Apa aja yang udah dibentuk oleh waktu dalam diri gue ya? apa aja yang udah lewat? Ayo ikut gue naik mesin waktu dan sedikit melihat ke belakang, apa aja yang udah waktu perbuat ke gue.

Gue lahir telat satu hari, harusnya sih tanggal 25 Desember ya, tapi waktu itu si Ayah belum bisa pulang ke sebelah Ibu, oia gue lahir di Jogja by the way. Tepatnya di rumah sakit Panti Rapih. Disaat Ibu masuk tempat bersalin dan gue udah siap keluar, gue mengurungkan niat gue dan memutuskan untuk menunggu Ayah. Keesokan harinya, hari Selasa jam 2 pagi, lahirlah gue, itulah kenapa gue dinamain "Alditsa", kata Ayah sih, artinya Alhamdulillah Dia Tiba Sekarang. Dan gue lahir tepat di hari kakak gue ulang tahun ke 5. Dan lucunya, adek-adek gue juga lahir di tanggal yang sama (Alexa dan Nugget sama-sama lahir 24 Juni, di tahun yang berbeda, dan beda 5 tahun jg. Lucu ya si waktu?).

Kata Ibu gue lebih dulu bisa lari daripada bisa jalan, dan di waktu udah bisa berjalan dan berlari, gue selalu ngambil kerupuk di warung deket rumah kita di kompleks Kolombo dulu. Setiap Ibu datang ke warung, pasti dikasih tagihan kerupuk, sampe sekarang gue masih suka kerupuk. Gue juga pernah nyebur ke kolam ikan, dan itu sering, kayanya emang sengaja nyebur, karena gue suka air, tapi aneh.. Kesukaan gue dengan air gak menjadikan gue rajin mandi. Sampe sekarang.

Kata Ibu juga, kata pertama yang gue bilang itu bukan "mama" atau "papa" atau "nenen" kaya anak-anak kebanyakan, dan dari kecil gue udah jadi anak yang pendiam. Lama si Ibu menunggu gue mengucapkan kata pertama gue sampai pada suatu hari dibelakang rumah Ibu menjatuhkan baju yang lagi di gantung setelah dia cuci. "Ma, jemurannya jatuh" adalah kalimat pertama yang keluar dari mulut gue saat gue kecil.

Saat gue TK, gue selalu nemu alasan untuk gak makan sayur, dan gue takut sama mahluk yang namanya perempuan. Setiap duduk disebelah perempuan jantung gue selalu berdetak lebih keras. Cut Meutia Anjarini, itu nama orang yang duduk 3 kursi dari gue disaat gue kelas 0 kecil di TK Hang Tuah, kita akhirnya 1 SD dan pisah saat SMP, kayanya itu perempuan pertama yang memperkenalkan tubuh gue dengan endorfin. Kemana dia? Gak tau.

Dulu waktu TK gue susah membedakan warna cokelat dan hijau, mana yang warna daun dan mana yang warna pohon, gimana gue bisa membedakan warna cokelat dan hijau? 2 warna itu selalu gue hilangin dari tempat krayon/pensil warna gue, dan gue akan selalu pinjem sama Andi Herlambang (yang sekarang katanya udah jadi pengacara) warna yang gue butuh; gue: "pinjem warna daun dong" Andi: "hijau?" gue: "iya".

Ayah seneng melihat kesukaan gue dengan musik, waktu gue umur 5 tahun dia beli drum set kecil dan gue gak bisa berhenti main karena gue lihat Bert memainkan set yang sama di Sesame Street. Nah, Sesame Street adalah alasan gue bisa lancar berbahasa Inggris sekarang. Sayang Jalan Sesama berbahasa Indonesia. Bahasa Indonesia bisa belajar di rumah, beruntung gue selalu nonton Sesame Street dari kecil.

Entah kenapa gue selalu gak bisa inget apa-apa saat gue SD, kayanya itu bagian yang sengaja gue ilangin dari hidup gue, dan sampai sekarang gue gak tau kenapa. Yang gue inget cuma Nisa Sariati Sartono, yang waktu itu secara kompetitif gue dan teman gue Ahmad Rinjani (Reza) perebutkan hingga pada suatu hari kita bertiga naik becak dan Nisa memilih untuk mencium gue. Di pipi tentunya. Dia pacar pertama gue sampai kelas 1 SMP :)

Waktu SMP, Madya Saba Wicana orang yang pertama bikin gue kenal sama yang namanya ngeband, karena waktu itu gue satu-satunya temen dia yang bisa main drum dan akhirnya gue diajak. Akhirnya gue, dia, dan satu orang bernama Heston Ristova (Tova, yang akhirnya jadi anak punk dan skrg ketemu lagi sebagai drummer Straight Answer) bikin band, di saat itu juga gue punya temen yang jago banget main gitar, waktu itu bawain lagunya Mr.Big, bandnya dia tuh yang bikin gue gak mau kalah main drumnya, curang sih.. anak les semua :p eh sekarang ketemu lagi, masih main gitar juga, Endah Widiastuti.. Sekarang dia dan suaminya bermusik bareng.. Endah n Rhesa :)

Gue sama sekali gak tertarik main gitar waktu itu, sampai pada akhirnya gue putus sama Nisa dan naksir sama temen sekelas gue (ah kali ini gue lupa namanya) waktu itu lagi ngetren cowo-cowo bawa gitar ke sekolah dan mainin lagu-lagu yang ada di MBS (Music Book Selection) fuckin hipsters.. lol.. Si cewe ini nanya "bisa main gitar?" dan gue, yang pada waktu itu gak tau apa-apa tentang gitar dengan gengsinya bilang "bisa.. mau lagu apa?" dia bilang "Base Jam, Bermimpi"gue bilang "hehe gampang" untungnya udah bel pulang sekolah. Waktu itu gue gak langsung pulang, gue mampir ke Cinere Mall dan ke toko buku Gramedia untuk beli beberapa buku belajar main gitar, dan gue belajar pake gitar punya kakak gue (untungnya punya), belajarlah gue seharian penuh dan besoknya walaupun masih clemongan mainnya, gue berhasil mainin lagu itu didepan dia. Kocak sih lagu pertama yang gue bisa itu Base Jam dan bertahun-tahun setelah itu gue kenal sama Sigit Wardana (vokalisnya) dan gue diajak jadi drummernya band dia dulu, namanya NUFA, I think you can find their video on youtube with me playing drums haha.

Gue gak pernah punya takut sama hewan apapun sampe gue kelas 2 SMP. Saat itu Ibu nyuruh gue buang sampah dan gue males-malesan, jadi gue seret itu plastik sampah keluar, ngelewatin antara pohon dan tembok di samping rumah dan gue gak liat apa yang ada di depan gue. Gue ternyata nabrak sarang laba-laba. Ditambah perasaan males buang sampah, gue makin sebel hari itu sampe beberapa langkah gue diemin sarang laba-labanya nempel dimuka gue, akhirnya gue mikir dalam hati. "Ini sarang laba-laba lengket amat, ada laba-labanya gak ya?" gue pegang kepala pake tangan dan tangan gue langsung merasakan sesuatu yang empuk dan besar, ternyata laba-labanya sebesar tangan gue, dan gue tepok dia dari kepala gue tapi jaringnya masih nempel di kepala jadi dia bisa naik lagi, it was scary as fuck dan gue masih trauma sampai sekarang, dan gak hanya itu, ternyata sarangnya penuh telur laba-laba dan laba-laba kecil yang baru menetas. Arachnophobia, itu nama fobia gue terhadap laba-laba, yang gue dapet sejak gue kelas 2 SMP.

Dari kecil gue suka nonton film. Star Wars, Indiana Jones, adalah 2 film favorit gue waktu kecil. Kita punya Laser Disc dan gue seneng nemenin kakak gue nonton film yang dia rent dari Copal. Bagi gue, film itu referensi untuk memecahkan suatu masalah, ngajarin gue banyak emosi, memperkenalkan gue banyak karakter orang, ngasihtau banyak jalan keluar dari masalah yang belum pernah gue temuin tapi akan gue temuin pada waktunya nanti. Karena itu gue sering didatengin temen gue dan jadi tempat curhat dari dulu. Sampai akhirnya Annisa Hazarini manggil gue dengan sebutan Doci, Dokter Cinta. :)

Hmm sudah mulai capek ah, ntar lanjut lagi deh kalo pengen lanjut hehe

Adios!
Dochi.

I used to be afraid of time until I grew.

19 komentar:

renesnt mengatakan...

loh, lahir dijogja toh bang? :O
lanjutin dong postingannya :D

D.M.T mengatakan...

Aaah, You're one of my idol doch.. just let it stay on the line and stay inspiring us with your ideas in song or word.. :D

SERVER NOT FOUND mengatakan...

WOW....memang jiwa bermusik mas dochi udah di didik sama ortu sejak kecil..:D
good job mas..;)

Si Kembar's blog mengatakan...

Terusin dong postingannya :D

Unknown mengatakan...

Ahaha.. Masih inget gue main ke rumah lo, ada studio gitu di rumah lo..karpet biru. Alat2 lengkap semua, dirawat pula..trus liat lo latian drum. Kita masih pake putih-biru. Eh... Apa putih abu-abu ya? Lupa gue.. Ahahaaaa..masa2 ababil itulah pokoknya. Nyokap lo.. She's so Wise and wonderful :') -endah

404 Not Found mengatakan...

haha iya ndah! putih biru! nyokap is still wise and wonderful.. karpet biru, disitu juga tuh pertama gue ketemu suami lu si kriting

Unknown mengatakan...

Ahaha..berarti lo udah kenal suami gue lebih lama dari gue kenal dia yah.. XD . Luar biasa... Bener2 "waktu yang membentuk kita" ya doch,, :') .. Salam buat nyokap ya :'). Thank u for bringing good old days through this blog. :)

tedo lungid pangindro mengatakan...

dari kecil udah unik ya mas dochi.. jd penasaran wajah SMPnya gmn haha ada foto? ditunggu biografinya! :)

Firdaus Iqbal mengatakan...

Wuih ada musisi2 idola gw nih hehe

Nurul Fadilah mengatakan...

Dari kecil aja udh banyak nunjukin kalo lo unik genius banget banggg!!!
You my sunny banggh!!!!
Lanjutin donk nulisnyaaa :))

T mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh penulis.
Agung A. Pratama mengatakan...

Arrrrgghh nyesel gue waktu kecil gak suka nonton Sesame Street... tulisan lo keren bang, benar2 jenius dari kecil.. lanjutkaan!

alvinaliyandra mengatakan...

Keren. Banget. Banget. Sampe ketawaketawa sendiri. Pokoknya keren.

dimas pryndka mengatakan...

kecil biasa gedenya cakep hehe..

bastiankandunia mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh penulis.
eBrianadi mengatakan...

Bang! Sumpah lu tuh keren bingit. Kayaknya hampir semua musisi tuh temen kecil lu ya? Kecuali didi kempot gua rasa :D terusin dong bang, lu punya tulisan! Gua jadi pengen kecil lagi, biar bisa jadi temen kecil lu. Tapi itu pun kalo lu mau, dan gua ga maksa :D

eBrianadi mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh penulis.
milkyway rules! mengatakan...

kalimat terakhirnya mirip lirik the story so far yg placeholder. ''I used to be afraid of time before i grew'' :)

Hasna Cyrill mengatakan...

Kecilnya takut ama cewe, gedenya jadi playboy whahaa