Tasya si penakut yang pemberani.

Thank God awal kehamilan Tasya ngga ngerasain morning sickness bahkan ngga pernah muntah, dan saking takutnya ngga bisa lahir normal atau periniumnya mesti digunting dia rajin sekali jalan pagi dan yoga. Untuk yoga ada beberapa gerakan yang gue mesti bantuin, untuk lebih jelasnya gue rekomen ke Nujuhbulan. 

Gue ngga tau kalo orang lain gimana tapi selama kehamilan, Tasya berubah jadi orang yang amat sangat cemburuan, like parah, I don't know if its hormonal but we fought a lot, dan ya, tried my best not to argue. Contoh beberapa hal yang membuat berantem yang rasanya ampe mau ditalak:

- komen ke instagram cewe cantik walaupun itu temen gue (karena ini kami ngga saling follow di instagram, baru setelah Anila lahiran saling follow lagi)
- bahas masalah yang sudah lama lewat yang melibatkan mantan
- minjemin barang ke mantan yang kebetulan lagi butuh barang tsb

Pernah kami berantem sampe dia berkemas koper dan masukin passport. mo kmana bu? Hihi 

Waduh, rasanya kalo berantem tuh kaya kaki di kepala dan kepala di kaki. Sampe at some point dia gak percayain gue untuk ada di ruangan saat dia menjalani prosesi persalinan. Karena itu, dia minta adanya Doula. Apa itu Doula? Gue juga baru tau, ternyata Doula itu dari bahasa Yunani artinya "hamba wanita," kalau menurut bahasa Inggris:

a woman who is trained to assist another woman during childbirth and who may provide support to the family after the baby is born.

Dan kebetulan Nujuhbulan juga menyediakan fasilitas ini sepaket sama kelas Child Birth Education. Di sini kami kenalan sama Mba Sinta & Mba Imu. Gue ngga terlalu peduliin dia bilang nanti gue ngga boleh ada di samping dia waktu lahiran, yang penting dia tenang dan bisa lewati semua prosesnya. Setiap ada cekcok, ngalah terus pokoknya. Ego gue bener-bener gue bungkus koran dan dilempar keluar jendela mobil di Bantar Gebang. Apa itu pride? Udah di un-install dari system. Yang penting Tasya sehat, mentally and physically.

Doula juga membantu kami bikin birthplan, yang isinya termasuk mau lahiran di mana, dokternya siapa, normal atau cesar, mau menggunakan painkiller apa ngga, nanti di ruang observasi siapa aja yang boleh di dalam, di ruang bersalin siapa aja, request apa saja nanti, siapa yang potong tali pusar, dll. Dan nama gue selalu ada di situ sih hehe. Tentunya bukan sebagai dokter pilihannya.

1 Mei 2017
Di HP gue udah siap aplikasi penghitung jarak kontraksi, dan ketika jaraknya udah per 10 menit dan konstan, akhirnya kami langsung berangkat ke KMC (Kemang Medical Care) bawa koper yang udah disiapin di dalam mobil. Perjalanan dari Bintaro ke Kemang: 1 jam.
Sampe sana jam 10 pagi Tasya cek CTG (rekam jantung) dan ternyata masih kontraksi palsu, belum ada pembukaan. Disuruh balik 3 jam lagi. Karena mager balik lagi ke Bintaro akhirnya kami stay di rumah tante gue di Jl. Cipaku, 15 menit lah dari KMC. Di situ deket banyak tempat makan kesukaan Tasya. Jadi lumayan lah staycation di sana.
Jam 14.00 periksa CTG lagi daaan pembukaan 2! Dikasih pilihan mau stay di RS atau balik, kami pilih balik ke Cipaku. Udah semakin dekat nih dan di pikiran Tasya udah bukan takut lagi tapi pengen cepet-cepet anaknya keluar dan ketemu. Yoga lagi biar lancar. Jam 17.00 balik ke KMC dan naik ke pembukaan 4. Tasya pindah ke ruang observasi dan kami panggil Mba Sinta Doula ke lokasi.
Jam 19.00 kontraksinya udah mulai sakit, Ibunya Tasya dateng nemenin. Gue juga di situ terus. Hari itu gue dan Tasya ngga tidur, ngelewatin bukaan demi bukaan. 

2 Mei 2017
One sleepless night. Tasya sempet tidur ayam sejam dua jam. Gue ngga bisa tidur sama sekali. Hari ini Anila 40 minggu 5 hari di dalam perut. Betah banget dia ya. Dokter memperkirakan jam 4 sore lahir. Tapi jam 4 itu masih bukaan 7.
Di sini Ibunya Tasya kasih semua emotional support yang bisa diberikan, rasanya kaya liat Tasya minta ijin ke Ibunya untuk melahirkan. Minta maaf, minta restu.

 
 

Cri. Bukaan 8 tapi kontraksinya mulai renggang lagi, berkali-kali dia bilang kalau dia udah ngga kuat lagi, antara minta cesar atau ngga kuat mau die.. tapi kita terus semangatin dia, Tasya kuat! Dokter usul untuk pecahin ketuban. Tasya udah ngga nanya sakit apa ngga, akhirnya ketuban dipecahin, ngga lama naik bukaan 9.

 

Jam 18.00 bukaannya ngga nambah, dokter suggest untuk akselerasi, kalau di bukaan awal namanya induksi, and guess what? Diinfus. Tasya si penakut yang takut banget diinfus, yang memilih lahiran normal karena takut diinfus kalau cesar, mengijinkan badannya diinfus demi bayinya.

 

Ini gue kipasin karena setiap kontraksi dia kepanasan. Dan setiap abis kontraksi langsung kedinginan.

 

Waktu kepala Anila mulai keliatan gue pindah posisi, dari samping Tasya jadi pas di depan selangkangannya. Posisi gue digantikan sama Ibunya.

 

18.25 Anila lahir dan langsung gue azanin sambil nangis. Bahagia sekali rasanya lihat dia. 

 

Setelah begadang akhirnya ketemu juga sama Anila. Ibu dan Ayah gue baru aja dateng dari Semarang abis ada kawinan sodara, akhirnya bisa dateng juga di hari H. Gue potong tali pusatnya Anila. 



Beautiful baby. Anila Kamaishtara Décca -- artinya angin sejuk pembawa cinta setinggi bintang. Lahir dengan berat 2,89kg dan panjang 48cm, hari Selasa 2 Mei 2017.

 

Support system. Mba Sinta & Mba Imu (Nujuhbulan), Dr. Achmad Meidiana, Ibu, Ibu, Syifa.




Jadi dia mirip siapa?


Langsung masuk berita 😂

End of part 3 - fin.

Looking back: Sebelum Anila (Part 3)

Tasya si penakut yang pemberani.

Thank God awal kehamilan Tasya ngga ngerasain morning sickness bahkan ngga pernah muntah, dan saking takutnya ngga bisa lahir normal atau periniumnya mesti digunting dia rajin sekali jalan pagi dan yoga. Untuk yoga ada beberapa gerakan yang gue mesti bantuin, untuk lebih jelasnya gue rekomen ke Nujuhbulan. 

Gue ngga tau kalo orang lain gimana tapi selama kehamilan, Tasya berubah jadi orang yang amat sangat cemburuan, like parah, I don't know if its hormonal but we fought a lot, dan ya, tried my best not to argue. Contoh beberapa hal yang membuat berantem yang rasanya ampe mau ditalak:

- komen ke instagram cewe cantik walaupun itu temen gue (karena ini kami ngga saling follow di instagram, baru setelah Anila lahiran saling follow lagi)
- bahas masalah yang sudah lama lewat yang melibatkan mantan
- minjemin barang ke mantan yang kebetulan lagi butuh barang tsb

Pernah kami berantem sampe dia berkemas koper dan masukin passport. mo kmana bu? Hihi 

Waduh, rasanya kalo berantem tuh kaya kaki di kepala dan kepala di kaki. Sampe at some point dia gak percayain gue untuk ada di ruangan saat dia menjalani prosesi persalinan. Karena itu, dia minta adanya Doula. Apa itu Doula? Gue juga baru tau, ternyata Doula itu dari bahasa Yunani artinya "hamba wanita," kalau menurut bahasa Inggris:

a woman who is trained to assist another woman during childbirth and who may provide support to the family after the baby is born.

Dan kebetulan Nujuhbulan juga menyediakan fasilitas ini sepaket sama kelas Child Birth Education. Di sini kami kenalan sama Mba Sinta & Mba Imu. Gue ngga terlalu peduliin dia bilang nanti gue ngga boleh ada di samping dia waktu lahiran, yang penting dia tenang dan bisa lewati semua prosesnya. Setiap ada cekcok, ngalah terus pokoknya. Ego gue bener-bener gue bungkus koran dan dilempar keluar jendela mobil di Bantar Gebang. Apa itu pride? Udah di un-install dari system. Yang penting Tasya sehat, mentally and physically.

Doula juga membantu kami bikin birthplan, yang isinya termasuk mau lahiran di mana, dokternya siapa, normal atau cesar, mau menggunakan painkiller apa ngga, nanti di ruang observasi siapa aja yang boleh di dalam, di ruang bersalin siapa aja, request apa saja nanti, siapa yang potong tali pusar, dll. Dan nama gue selalu ada di situ sih hehe. Tentunya bukan sebagai dokter pilihannya.

1 Mei 2017
Di HP gue udah siap aplikasi penghitung jarak kontraksi, dan ketika jaraknya udah per 10 menit dan konstan, akhirnya kami langsung berangkat ke KMC (Kemang Medical Care) bawa koper yang udah disiapin di dalam mobil. Perjalanan dari Bintaro ke Kemang: 1 jam.
Sampe sana jam 10 pagi Tasya cek CTG (rekam jantung) dan ternyata masih kontraksi palsu, belum ada pembukaan. Disuruh balik 3 jam lagi. Karena mager balik lagi ke Bintaro akhirnya kami stay di rumah tante gue di Jl. Cipaku, 15 menit lah dari KMC. Di situ deket banyak tempat makan kesukaan Tasya. Jadi lumayan lah staycation di sana.
Jam 14.00 periksa CTG lagi daaan pembukaan 2! Dikasih pilihan mau stay di RS atau balik, kami pilih balik ke Cipaku. Udah semakin dekat nih dan di pikiran Tasya udah bukan takut lagi tapi pengen cepet-cepet anaknya keluar dan ketemu. Yoga lagi biar lancar. Jam 17.00 balik ke KMC dan naik ke pembukaan 4. Tasya pindah ke ruang observasi dan kami panggil Mba Sinta Doula ke lokasi.
Jam 19.00 kontraksinya udah mulai sakit, Ibunya Tasya dateng nemenin. Gue juga di situ terus. Hari itu gue dan Tasya ngga tidur, ngelewatin bukaan demi bukaan. 

2 Mei 2017
One sleepless night. Tasya sempet tidur ayam sejam dua jam. Gue ngga bisa tidur sama sekali. Hari ini Anila 40 minggu 5 hari di dalam perut. Betah banget dia ya. Dokter memperkirakan jam 4 sore lahir. Tapi jam 4 itu masih bukaan 7.
Di sini Ibunya Tasya kasih semua emotional support yang bisa diberikan, rasanya kaya liat Tasya minta ijin ke Ibunya untuk melahirkan. Minta maaf, minta restu.

 
 

Cri. Bukaan 8 tapi kontraksinya mulai renggang lagi, berkali-kali dia bilang kalau dia udah ngga kuat lagi, antara minta cesar atau ngga kuat mau die.. tapi kita terus semangatin dia, Tasya kuat! Dokter usul untuk pecahin ketuban. Tasya udah ngga nanya sakit apa ngga, akhirnya ketuban dipecahin, ngga lama naik bukaan 9.

 

Jam 18.00 bukaannya ngga nambah, dokter suggest untuk akselerasi, kalau di bukaan awal namanya induksi, and guess what? Diinfus. Tasya si penakut yang takut banget diinfus, yang memilih lahiran normal karena takut diinfus kalau cesar, mengijinkan badannya diinfus demi bayinya.

 

Ini gue kipasin karena setiap kontraksi dia kepanasan. Dan setiap abis kontraksi langsung kedinginan.

 

Waktu kepala Anila mulai keliatan gue pindah posisi, dari samping Tasya jadi pas di depan selangkangannya. Posisi gue digantikan sama Ibunya.

 

18.25 Anila lahir dan langsung gue azanin sambil nangis. Bahagia sekali rasanya lihat dia. 

 

Setelah begadang akhirnya ketemu juga sama Anila. Ibu dan Ayah gue baru aja dateng dari Semarang abis ada kawinan sodara, akhirnya bisa dateng juga di hari H. Gue potong tali pusatnya Anila. 



Beautiful baby. Anila Kamaishtara Décca -- artinya angin sejuk pembawa cinta setinggi bintang. Lahir dengan berat 2,89kg dan panjang 48cm, hari Selasa 2 Mei 2017.

 

Support system. Mba Sinta & Mba Imu (Nujuhbulan), Dr. Achmad Meidiana, Ibu, Ibu, Syifa.




Jadi dia mirip siapa?


Langsung masuk berita 😂

End of part 3 - fin.

11 komentar:

Citra Andinna mengatakan...

Such a beautiful story and i am a proud fans. Semoga Anila sehat & bahagia selalu, bisa menjadi terang bagi sesamanya, juga selalu sayang sama Bapak & Ibunya. Semoga pernikahan Dochi & Tasya langgeng selalu, bersama sampai maut memisahkan.. Amiiin :)

anastasia septina mengatakan...

Bikin bahagia. Cerita yang manis dan bisa menyentuh hati.

dwiantoros mengatakan...

waah menarik sekali bang. Have a great day with your wonderful family!

inung mengatakan...

GUE NANGIS...!!!

Muhammad C Anam mengatakan...

Semoga selalu terhindar dari hal-hal yang tidak baik

Hanif NR mengatakan...

Thanks bang bikin saya termotivasi kalo besok bakalan berusaha jadi good hubby dan good dad. Terharu bacanya :')

Unknown mengatakan...

Pantes waktu habis Anila lahir liat di aktivitas following @tasya following @pwgdochi wk, ternyata ada cerita dibalik itu semua :')

Nungki Kusuma mengatakan...

Tulisan blog lo bagus banget nih kyknya bang kalo dijadiin buku!:"))

mamba ul ulum mengatakan...

Tulisan sampean bagus mas.. sampe kebayang nanti kalo istriku lahiran ky gimana semangatinnya hehe

Hilman Almon mengatakan...

terharu

drip co mengatakan...

i wanna be a dad like you always in beside wife..that so touched